W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

August 12, 2015

Pengalaman Mengajar #1

Assalamualaikum dan salam sejahtera. 

Hari ini aku hendak sembang mengenai sesi pengajaran dan pembelajaran di dalam kelas. Sepanjang aku jadi guru pedalaman di Pos Legap, Lasah, aku hanya boleh guna satu perkataan sahaja - pening! Pertama kali aku merasakan mengajar merupakan sesuatu pekerjaan yang rasa nak pecah kepala. Apa pun yang kau buat untuk make sure student kau boleh buat yang terbaik, semua jadi hancus.

Fine, mungkin ini disebabkan diri aku sendiri - lack in experience dalam mengajar. Sebut masa praktikum tu belakang kira la, sekarang ni aku dah mula jadi cikgu yang sebenar. Jadi pengalaman dia tu memang feel lain sikit. Tak tahu nak terang macam mana, tapi feel rasa lebih berat dan bertanggungjawab tu dah macam terover-over pun ada.

Masalah utama yang aku perhatikan murid aku adalah mereka sangat-sangat mudah lupa dan sangat sangat malu hendak bercakap! Beberapa perkataan yang kau dah sebut pada mereka pada 5 minit yang lepas sangat mudah mereka lupakan. Bukan itu sahaja, bila tanya, sangat susah hendak jawab soalan yang aku tanya tu, Seolah-olah dalam mulut mereka tu disimpannya permata!

Sebagai contoh, pernah sekali aku mengajar mengenai kata nama am dan kata nama khas kepada mereka. 

"Okay murid-murid, hari ini cikgu nak mengajar mengenai kata nama am dan kata nama khas."

Terang punya terang sampai anak tekak rasa haus, maka aku pun berhenti seketika lalu bertanya,

"Faham tak apa yang cikgu ajar?"

"Faham cikgu.."

Bila murid-murid menunjukkan muka yang konfiden yang mana mereka faham, maka aku pun terdetik dalam hati untuk menguji mereka setiap seorang. 

"Ooo paham yee. Meh sini aku nak tengok hampa faham atau tak.." detik dalam hati.

Maka, aku pun meminta semua murid bangun dan aku mula bertanyakan beberapa soalan mengenai perkara yang aku telah ajarkan kepada mereka mengenai kata am dan kata nama khas.

"Okay murid-murid, perkataan datuk *sambil menulis di papan putih* kata nama am atau kata nama khas?"

Kelas menjadi senyap sunyi. Tiada sesiapa yang ingin bersuara. Aku pun terfikir dan bermonolog dalam hati, "budak-budak ni tak faham apa aku ajar atau malu nak bagi jawapan??" Aku pun berfikirlah secara positif, budak-budak aku ni ada masalah malu nak bercakap. Jadi sebagai guru, kena memotivasikan mereka untuk berani bercakap dengan guru.  

"Murid-murid, jangan malu nak bercakap dan bagi jawapan. Jangan risau, kalau salah pun cikgu takkan marah. Jangan takut nak mencuba!"

Mereka masih terdiam. Tiada siapa yang bersuara. Aku yang berdiri di depan seolah-olah sedang bercakap dengan tunggul. Allah sahaja yang tahu bertapa geramnya bila aku meminta murid untuk bercakap tetapi tiada respon! Bila dah jadi macam tu, aku kena fikir strategi lain!

"Okay, siapa kata perkataan datuk ni kata nama am, sila angkat tangan!"

Beberapa orang murid mula mengangkat tangan. I would say, dua orang sahaja yang angkat tangan dan menjawab soalan dengan betul. Yang selebihnya korang faham-faham sendiri laa. Bila aku dah dapat jawapan on the spot yang murid sememangnya tak faham dengan apa yang aku ajar, aku ajar beberapa kali sampai aku punya anak tekak ni rasa nak pecah! Haiyoo, penat betul.

Bila aku dah terang beberapa .kali, sampai waktu nak dekat habis dan tak sempat pun nak buat latihan dengan diorang, maka murid-murid pun menunjukkan respon yang positif. Yes, finally mereka faham dengan apa yang aku ajar. Jenuh wooo nak ajar diorang. Walaupun aku berjaya pada hari itu, namun perasaan risau tu still ada sebab aku dapat merasakan kalau tanya esok, firasat aku merasakan mereka akan lupa perkara yang dipelajari pada hari ini.

Keesokkan harinya, aku pun tanya soalan yang sama, just to make sure that they understand the thing that I was teaching them yesterday. 

"Okay murid-murid, perkataan datuk *sambil menulis di papan putih* kata nama am atau kata nama khas?

Suasana kelas menjadi krik..krik..krikk.... *tepuk dahi*

Lagi sekali, aku bagi satu contoh nak bagi murid-murid aku refresh semula perkara yang telah diajarkan semalam. Tiba-tiba seorang murid lelaki bersuara...

"Kata nama am.." suara yang sangat-sangat perlahan. Seperti biasa, malu tahap dewa punya perangai.

"Akhirnyaaaaa!!!!! Pandai pun Azri (bukan nama sebenar) boleh jawab dengan betul!"

 Murid tu mula menunjukkan respon malu yang tersipu-sipu. Bila aku memuji mereka, murid lain mula berani untuk menunjukkan sikap untuk menjawab soalan guru secara lisan. Ya Allah, bersyukur gila rasanya waktu tuu. Walaupun lambat sikit, tapi murid masih boleh memahami perkara yang aku ajar. 

Namun begitu, kegembiraan tu tak lama pun, sekejap sahaja. Apabila soalan peperiksaan yang aku gubal, muntah balik soalan yang sama yang aku pernah ajar di dalam kelas, terdapat segeintir besar murid menjawab dengan salah soalan tersebut. Ya Allah, rasa kecewa tu hanya Allah sahaja yang tahu!

Barulah aku mengerti, inilah cabaran sebagai seorang guru pedalaman. Cabaran cikgu di kawasan ini bukan sekadar masalah murid-murid yang pelupa dan tidak terdedah dengan dunia luar, tetapi termasuklah cabaran duduk di dalam kawasan hutan. Cabaran yang dihadapi tuu tak sama dengan pengalaman mengajar budak-budak di luar  seperti pekan dan bandar.

Tidak dinafikan, aku berasa seronok mengajar di sini kerana murid-muridnya sangat menghormati guru-gurunya. Walaupun dicubit dan dimarah oleh guru, tiada masalah menerima aduan daripada ibu bapa mereka mengenai cara pengajaran guru di sekolah. Penatnya di sini adalah perjalanan ke sekolah dan masalah murid-murid yang sukar memahami perkara yang diajar oleh guru, namun masih terasa nikmantnya bila murid berjaya mencapai standard (rendah) yang aku tetapkan. Alhamdulillah. 

InsyaaAllah, I'll try my best untuk mengajar dengan lebih baik agar mereka memperoleh ilmu-ilmu yang membantu mereka pada masa akan datang. Please, pray for me!

Sekian dan wasslam.

August 10, 2015

10 TANDA ANDA MENGALAMI PERFECTIONISM AKA OCD

Assalamualaikum.



Korang pernah tak alami satu keadaan yang mana ada member selalu tegur sikap korang yang cerewet atau terlalu mengejar kesempurnaan? Yes, aku selalu alami benda tu. Benda ni aku memang tak perasan pada mulanya, sehinggalah ada kawan aku tegur sikap aku masa kena hantar assignment. Bukan apa, sempat lagi aku perbetulkan kesalahan ejaan, dan seangkatan dengannya sampai member aku naik runsing.  

"Hang ni sempat lagi nak perbetulkan kesilapan dalam assignment. Perfectionist betul!"

Bila dia tegur macam tu, aku anggap ianya macam satu istilah yang digunakan ke atas manusia yang mahu lakukan yang terbaik dalam setiap perkara yang dilakukan. Aku nampak ianya sebagai satu istilah semata-mata, bukan masalah lain. Sampailah baru-baru ni ada seorang member tegur sikap aku semasa aku menolong seorang kawan menghias kelasnya.

"Hahaha, tak sangka kau ni ada obsessive-compulsive disorder!" 
"hah, apa tu ??" terkebil-kebil aku memandang wajahnya. 
"Orang yang ada masalah nak semua benda nampak sempurna!"

Bila dia mention pasal perkataan disorder tu, aku terus terfikir, masalah mental ke apa benda tu? Risau jugak benak hati dengan fikiran memikirkan benda tu. So, seperti biasa aku terus menggunakan encik google untuk mendapatkan beberapa maklumat berkaitan dengan perkara yang diperkatakan oleh kawan aku tu.

The finicky and obsessive mind-set known as perfectionism "goes hand in hand with anxiety disorders," Winston says. "If you are constantly judging yourself or you have a lot of anticipatory anxiety about making mistakes or falling short of your standards, then you probably have an anxiety disorder."

Perfectionism is especially common in obsessive-compulsive disorder (OCD), which, like PTSD, has long been viewed as an anxiety disorder. "OCD can happen subtly, like in the case of somebody who can't get out of the house for three hours because their makeup has to be absolutely just right and they have to keep starting over," Winston says.

Korang faham atau tidak penyataan bahasa inggeris di atas tu? Maksudnya, orang yang adalah masalah dengan Obsessive-Compulsive Disorder (OCD) sering mengkritik  dan menghukum diri sendiri, takut untuk melakukan kesilapan atau mudah risau sekiranya usaha yang dilakukan tidak mencapai standard yang diingini.  OCD ni masalah kebimbangan, yang mana dia mahu semuanya nampak okay di mata dia. Kalau bersiap sampai berjam-jam dan kalau ada tak kena dalam bab make-up ke, diorang akan start it over again sampailah puas hati.


Ciri-ciri Perfectionism


Di bawah ini merupakan beberapa senarai ciri-ciri manusia yang mengalami masalah OCD iaitu seperti :

#1 - Korang mempunyai tahap kesedaran yang tinggi terhadap kesilapan atau hiper-kritis terhadap kesalahan. Oleh karena itu, korang memiliki mata yang sangat tajam terhadap ketelitian sesuatu perkara.
#2 - korang akan buat yang terbaik dalam setiap perkara yang dilakukan atau ceburi. Walaupun ianya bukan sesuatu yang korang minat, but once korang incharge on that thing, habis semua benda korang buat bagi nampak bagus gilaa
#3 - korang akan banyak menghabiskan banyak masa, sehinggalah sampai pada saat-saat terakhir, untuk buat yang terbaik. Dalam kes ni, korang memang sanggup mengorbankan segala keselesaan (seperti waktu makan, tidur, berjimba dll) semata-mata untuk hasilkan sesuatu yang terbaik. 
#4 - korang menetapkan sesuatu ideal secara mutlak, takde maknanya istilah yang samar-samar, hanya sama ada hitam atau putih. 
#5 - korang sangat berkeras terhadap diri sendiri, selalu mengkritik diri sendiri sekeras-kerasnya dan menyalahkan diri sendiri atas hal-hal kesalahan yang kecil. 
#6 - korang akan berfikir dan tertanya-tanya sekiranya sesuatu perkara yang diusahakan tidak mencapai apa yang korang harapkan, kenapa benda itu tidak berubah dan apa yang perlu dilakukan untuk mencegah masalah itu. 
#7 - korang akan menjadi defensif terhadap kritikan yang dilemparkan oleh orang lain terhadap diri korang dan mempunyai perasaan kebimbangan terhadap kegagalan yang tinggi. 
#8 - korang set matlamat dalam minda, tapi jika matlamat yang hendak dicapai itu tidak mencapai seperti mana yang dihasratkan, korang memang tidak akan peduli tentang  proses pelaksanaan tu. 
#9 - korang mempunyai satu pendekatan, sama ada semua atau tiada apa-apa. Maksudnya, jika korang berada dalam sesuatu situasi yang tidak dibolehkan untuk mencapai standard yang diharapkan, sama ada korang terus meninggalkan tugas itu. 
#10 - korang mempunyai tahap kesedaran atau kepekaan terhadap mana-mana situasi yang menampkkan korang tidak sempurna dari persepsi orang lain. Maknya, kalau ada orang nampak cacat cela pada diri korang, korang akan cepat sentap makan dalam sampai lubang cacing.


Tidak dinafikan, ciri-ciri dekat atas memang kena dengan diri aku. Huwaaaa. 



Pengalaman mengenai Perfectionsm?


Pengalaman berhadapan dengan diri sendiri OCD ini pada hakikatnya memenatkan - penat mentally and physically. Bukan apa, penat pasal nak positifkan diri untuk let it be or let it go bila benda yang diharapkan tidak mencapai apa yang dihasratkan. You'll do everything just to make sure benda tu tercapai, tapi takde la pulak sampai sailang kawan dekat lecturer. Hina sangat kalau buat perangai macam itu.

perfectism ni memang menyedut life kita...


Assignment aku, korang jangan cakap macam manalah. BIASANYA, aku hanya akan berpuas hati kalau assignment tu tebal or lagi tebal daripada orang lain. HAHAHA. Nampak sangat perangai nak bersaing dengan orang tu wujud dalam diri. Bukan pasal nak rasa kita lagi better daripada orang lain, tapi nak memastikan aku boleh bersaing dengan baik dengan member-member aku yang hebat-hebat. 

Bila kita utamanakan timbang kati, korang paham-paham ajelah, fizikal pun terseksa nak kena stay up-late. Aku mula korbankan masa untuk berjimba dengan member-member semata-mata untuk siapkan tugasan, pembentangan dengan kadar yang segera dan sempurna. Sebab tu ada orang kata aku ni minah nerd, serius dan tak reti nak chill.

Aku ada satu mentaliti, kalau aku buat tak cukup bagus atau tidak cukup tebal seperti member-member lain, mula la aku rasa risay dan naluri dalam hati ada terdetik, "mesti ada member akan cop aku pemalas lepas ni." 

Yes, persepsi orang memang menjadi concern aku yang utama padahal takde pun member kita fikir tentang diri kita macam tu. Kalau pensyarah tu memang ada, terutamanya yang perangai spesis timbang kati punya manusia. Bukan kira nak tengok kualiti dan isi dalaman tu. Itu lah punca yang akan menyebabkan aku TERLEBIH bimbang. 

Disebabkan sikap aku yang ter-OVER perfectionist, aku antara muka manusia yang sering hantar assignment yang terakhir. Pensyarah pun dah boleh agak dan cam muka aku. Tak kisah la pensyarah nak kata apa, at least aku masih hantar dalam tarikh yang dia tetapkan. Like I care sangat apa yang dia nak fikir. Actually, memang aku concern apa dia fikir, cuma terpaksa mempositifkan diri sendiri bila berhadapan dengan situasi tu. Huwaaaa.



Actually, perfectionist ni bukan sesuatu yang sihat. Kadang-kala kita perlu letakkan limit kita. Tidak salah kita buat yang terbaik, tapi sehingga kita lupa akan kesejahteraan diri hingga nak capai tahap sempurna tu bukanlah sesuatu yang bagus dan sihat. Contohnya, bab belajar pun aku akan cuba buat yang terbaik sampai rasa bimbang nak tidur malam setiap sem pada musim peperiksaan. 

Disebabkan aku nak dapat result yang baik, aku memang berusaha untuk belajar sampai pagi. Pagi tu aku tidur around 3 hours, kemudian sambung belajar semula. Itu bukan cara belajar yang sihat. Tapi disebabkan  aku rasa risau akan keputusan exam, aku berterusan buat benda tu setiap semester. 

Sehinggalah semester yang terakhir, aku jatuh sakit, demam teruk sampai tak boleh bangun dan masa tu memang tidak boleh belajar langsung. Masa tu, aku cuma mampu tanamkan rasa redha 100% pada Allah. Setiap kali solat aku berdoa je, bagi lulus pun dah kira bersyukur. Usaha tetap usaha, buku masih ada di tangan, cuma belajar setakat mana badan aku mampu bertahan. Selebihnya kau tidur je di atas katil.

Korang nak tahu tak keputusan exam semester akhir tu? Tak sangka aku dapat A dalam paper tu. Kadang-kala kita tidak sedar, rezeki tu datang dari Allah. Nak perfect sangat sampai lupa tuhan pun,  rasa usaha 100% pada diri sendiri tu yang penting, memang akan buat jiwa kita tidak tenang. Usaha tu memang perlu nak berjaya, cuma jangan melampau sangat.




Tu belum sentuh bab perhubungan, aku rasalah dalam perhubungan pun aku ada bersikap nak semua nampak sempurna. If things tak mencapai standard yang mana aku nak, I always withdrawn from that relationship. Before undur diri tu, memang aku ada letak satu garis panduan tentang perkara yang aku tidak suka kepada ex-pasangan.

Tapi bila aku fikir balik, mana ada manusia yang sempurna. Dalam hubungan ni mesti ada give and take, ada sikap beralah dalam perhubungan so that perhubungan tu boleh diteruskan sampailah ke jinjang pelamin. Seperti biasa, disebabkan aku tak cukup matang, perhubungan tu always mati di tengah jalan. Belum sempat buat apa-apa, dah kecundang masuk gaung, Hahaha.

Okay aku rasa sampai sini sajalah aku sembang pasal OCD. Banyak lagi nak share, tapi cukupkan sampai sini. Bukan apa, kerja menggunung sedang menanti. 

Nak buat RPH untuk esok. Sekian sahaja dari aku, wassalam.



August 2, 2015

Sampai Bila?



Susah bila kita menyentuh soal hati, kan?

Bila dah jumpa seseorang yang kita berkenan di mata dan hati kita, belum tentu orang yang kita suka mempunyai perasaan yang sama terhadap kita.

Bila berjumpa seseorang yang berkenan di hati, si dia pun berkenan di hati, pasti akan hadir masalah seperti ketidakserasian antara keduanya. 

Bila hadir pula insan yang tidak kena dalam hati kita, sedangkan dia memenuhi tuntutan kehendak seperti mana yang kita mahukan, hati pula tidak terpanggil untuk proses penerimaan.

Tambah bila mana kesan luka patah hati yang lepas masih belum pulih, maka langkah untuk bergerak ke depan sama ada kaku atau teragak-agak untuk melangkah.

Persoalan sekarang ini, sampai bila?

Kesan luka lama yang masih belum sembuh, malah hanya bertambah-tambah dalam hati, hanya membuatkan hati semakin jauh untuk memikir soal jodoh mahupun mempunyai perasaan kepada sesiapa. Apabila melihat rakan mereka bahagia bersama pasangan masing-masing, mereka hanya menumpang gembira dan mendoakan kebahagian rakan mereka - bukan untuk diri mereka.

Bukan kerana tidak mahu, cuma hati menjadi tawar, Melihat mana-mana insan untuk dijadikan pasangan jauh sekali dalam sudut hati mereka. Yang tinggal dalam hati hanya kekecewaan dan kesedihan yang memudaratkan jiwa mereka, Hati yang merintih dan terseksa hanya Allah sahaja yang mengetahui,

Maka siapa yang menjadi mangsa?

Insan yang menaruh hati kepada mereka yang pasti akan makan hati - makan hati kerana masih ada harapan dalam hatinya. Makan hati kerana dia mahu tetap terus menunggu.

Persoalan, sampai bila?

Sampai si pujangga membuka hati kepadanya?

Bagaimana jika bukan itu yang menanti? 

Bagaimana pula jika hatinya terbuka kepada orang lain?

Jadi, berapa kali si penunggu mahu makan hati?

Sampai bila ia akan berterusan?

Sampai bila?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...